Selasa, 07 Februari 2017

Dita

banyak kata terwakili oleh senyuman
bermakna ketulusan,
kesiapan untuk berikan bantuan,
namun terkadang juga serupa harapan untuk dimengerti

saat harus menggunakan kata pun
kau memilih senyap sebagai latar
volume yang berbatas, memaksa kami perlahan mendekat
caramu indah membuat semua lebih personal

walau tenang, nyaris tanpa gelora
bahkan saat benturan keras datang pun tetap dengan senyuman
kau sejatinya bergerak cepat
kupu-kupu yang sigap terbang cepat, namun tetap anggun
tak goyangkan ujung daun.

kebersaaman di ruang kerja, yang tetap senyap
namun hangat dan dekat
kami pasti rindu.

Selamat berkarya di tempat baru, teman.

Waskon Empat Mampang Prapatan.
~Fant4stic~


Rabu, 10 Juni 2015

Bekerja sebagai ibadah

(Uraian atas kajian tarhib Ramadhan1436 H, di Masjid Al Hikmah KPP Pratama Jakarta Mampang Prapatan, ust. Kh. Anwar Nasihin, Lc)

Selalu ada harga yang dibayar atas sesuatu yang ingin diperoleh, baik dengan harta maupun jiwa, karena hidup ini perihal sebab akibat. Lelah atas apa yang diperjuangkan itu nikmat luar biasa, betapa banyak orang blm sadar bahwa kemuliaan tak dapat diraih melalui impian-impian dlm tidur. Bukankah jika tidak lelah, berarti tidak ada sesuatu yg kita perjuangkan?
Setidaknya terdapat 8 kelelahan yg disukai Allah SWT, yakni ;
1. Lelah dalam berjihad di jalan-Nya. (QS. At-Taubah : 111)
Jangan sempit dlm mengartikan jihad, sesungguhnya kesungguhan kita menjaga kehormatan bisa bernilai jihad. Menjaga kehormatan agama, nyawa, harta, keluarga, dan kemaluan. Kehormatan adalah salah satu bentuk ujian dan cobaan, Allah memberikan nikmat-Nya kpd umat manusia agar Dia bisa melihat siapa yg menerimanya dgn baik, lalu mensyukuri, menjaga, mengembangkan, serta mengambil dan memberi manfaat darinya. Sungguh kenikmatan merupakan tolok ukur, sejauh mana orang2 yg bersyukur mensyukurinya dan sejauh mana pula orang2 yg kufur mengingkarinya.
2. Lelah dlm berdakwah di jalan Allah. (QS. Fussilat : 33)
3. Lelah dlm beribadah dan beramal soleh. (QS. Al. Ankabut : 69)
4. Lelah mengandung, menyusui, merawat, dan mendidik anak. (QS. Luqman : 14)
5. Lelah dlm mengurus keluarga. (QS. At-Tahrim : 6)
6. Lelah dlm menuntut ilmu. (QS. Ali-Imran : 79)
Kebahagiaan, kedamaian, dan ketentraman hati senantiasa berawal dari ilmu pengetahuan. Itu terjadi karena ilmu mampu menembus yg samar, menemukan sesuatu yg hilang, dan menyingkap yg tersembunyi. Alangkah mulianya ilmu pengetahuan. Alangkah gembiranya jiwa seseorang yg menguasainya. Alangkah segarnya hati orang yg penuh dengannya, dan alangkah leganya perasaan orang yg menguasainya.
7. Lelah dlm menghadapi cobaan/ musibah. (QS. Al-Baqarah : 155)
Ada hal-hal besar dalam setiap musibah yg menghampiri : ada kesabaran, ada takdir, ada pahala, ada tuntutan agar hamba menyadari bahwa Yang Mengambil adalah Yang Memberi, dan bahwa Yang Mencabut adalah Yang Menganugerahkan. Betapa banyak orang yg sudah putus asa namun kemudian datang kegembiraan, sungguh banyak orang ketakutan menjadi menakutkan dan peristiwa yang pahit berubah manis. Kesulitan2 itu sebenarnya akan menguatkan hati, menghapuskan dosa, menghancurkan rasa ujub,  dan menguburkan rasa sombong. Kesulitan2 akan menyalakan lentera dzikir dan meluruhkan kelalaian.
8. Lelah dlm mencari nafkah yg halal.
"Apabila telah dilaksanakan shalat, maka bertebaranlah kamu di bumi. Carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung." (QS. Al-Jumu'ah : 10)
Dalam Islam bekerja bukan sekadar memenuhi kebutuhan perut, tapi juga untuk memelihara harga diri dan martabat kemanusiaan yang seharusnya dijunjung tinggi. Karenanya, bekerja dalam Islam menempati posisi yang teramat mulia. Kewajiban seorang suami dan ayah adalah menafkahi, baik lahir maupun batin. Bekerja atau mencari rezeki yang halal merupakan ibadah. Rasulullah SAW menegaskan, bekerja untuk mencari nafkah merupakan kewajiban (fardlu). Alkisah, ketika Rasulullah SAW pulang dari perang Tabuk, beliau bertemu dengan salah seorang sahabatnya, Sa'ad bin Abi Waqqas. Ketika bersalaman, terasa oleh Rasulullah telapak tangan Sa'ad yang kasar, betapa tangannya kasar, kering dan kotor. Ketika ditanya Sa’ad menjawab bahwa tangannnya menjadi demikian karena bekerja mengolah tanah dan mengangkut air sepanjang hari. Mendengar itu Rasulullah SAW serta merta mencium tangan Sa’ad dan bersabda: “Tangan ini dicintai Allah dan Rasul-Nya dan tidak akan disentuh api neraka!” Masha Allah, betapa Islam sangat memuliakan orang2 yg bekerja keras.
Bagaimanakah Islam menggariskan teknis dalam bekerja? Diantaranya adalah ihsan dan itqan yang dapat disetarakan dengan istilah profesionalisme.
Allah telah menetapkan bahwa segala hal harus memiliki pondasi ihsan,
“Sesungguhnya Allah menetapkan ihsan atas segala sesuatunya” (HR Muslim)
Dalam pekerjaan, ihsan berarti memenuhi hak pemberi kerja (perusahaan), pekerja (karyawan), rekan, pelanggan, serta para stakeholder lain sesuai bidang pekerjaan tersebut.
Anjuran berikutnya ialah itqan yang bahasa arabnya diartikan sebagai rapi dan paripurna dalam sesuatu yang memerlukan keahlian.
“Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Ta`ala mencintai jika seorang dari kalian bekerja, maka ia itqon dalam pekerjaannya” (HR Baihaqi)
Itqan dalam bekerja mengharuskan pelaksanaannya secara prosedural, proporsional, dan progresif. Pekerjaan harus dilakukan dengan benar dan disiplin menaati aturan serta tuntutan prosedur. Ia juga mesti dijalankan pada waktu yang seharusnya sesuai proporsi jam kerja dan tenggat tertentu. Kemudian tidak sekadar selesai, namun juga berupaya agar bisa mengembangkan pekerjaan, progresif untuk mencapai hasil dan nilai yang lebih baik dari tahapan ke tahapan; dari masa ke masa.
Teruslah berbuat baik, janganlah pernah merasa diri ini sudah cukup baik. Karena sesungguhnya hal itu hanya akan membuat diri membatasi dari perbuatan baik. Akan ada balasan dari setiap yg kita lakukan, Allah menjamin orang2 yg ihsan atas jannah yg demikian indah. Hal tersebut termaktub dlm QS. Yunus : 26 yang berbunyi "Bagi orang-orang yg berbuat baik, ada pahala yg terbaik (surga) dan tambahannya (kenikmatan melihat Allah). Dan wajah mereka tdk ditutupi debu hitam dan tdk (pula) dlm kehinaan. Mereka itulah penghuni surga,  mereka kekal di dalamnya."

Sekian.
Khairunnas anfa'uhum linnas. Semoga bermanfaat.

**Nuke Listiawati.

Kamis, 04 Juni 2015

jangan takut untuk mengaku takut

Terkadang dengan berdalih "dewasa" kita letakkan kata takut pada sisi negatif. Seperti enggan ditakut-takuti. Padahal ternyata takut akan dosa lalu masuk neraka itu yang membuat kita tetap beribadah dan jauhi sikap tercela. Takut pada hukuman juga yang memotifasi kita patuhi aturan. Demikian pula takut melukai hati orang lainlah yang membuat kita bersikap sopan dan lembut hati.

Kita butuh takut, untuk bertahan dalam kebaikan dan beranjak menjadi lebih baik.

Kamis, 29 Januari 2015

Seberapa pantaskah kita?

Bicara tentang remunerasi aku malah teringat nasehat seorang pak de sebelum aku menikah. Bahwa menikah itu jangan hanya bayangkan enaknya saja, karena enaknya itu bisa saja dirasakan tanpa menikah. Tapi yang penting tanggung jawab. Pernikahan itu rangkaian tanggung jawab. Nasehat itu masih teringat, karena menurutku saat itu kalimat inilah yang menyadarkanku. Bahwa selalu ada konsekuensi kewajiban selain dari hak yang akan kita dapatkan.

Demikian halnya, remunerasi. Ini bukan perkara tambahan atas hak kita saja, melainkan juga tambahan kewajiban. Yang meresahkan adalah bayangan bahwa kewajiban yang akan aku emban itu di atas kualifikasi sebagai pegawai. Ada kekhawatiran justru potensi kedholiman yang akan aku perbuat. Karena menerima yang tak seharusnya pantas menjadi hakku.

Mungkin seperti kata Mario Teguh, bahwa kita harus memantaskan diri untuk menjadi seorang yang menerima gaji yang lebih besar.

Entah, seberapa pantaskah kita?

Teman kita adalah....

Teman memang terasa saat ia bisa menjadi tempat bersandar, tempat curahan hati, atau saat ia mendukung apa yang kita lakukan. Terkadang kita merasa tak nyaman ketika seorang teman justru mengkritik kita, menegur kesalahan kita, meluruskan kita saat kita bengkok. Padahal sejatinya mengkritik, menegur, dan meluruskan itu yang lebih kita butuhkan dari seorang teman.

Mungkin karena teman itu cermin. Tempat kita mampu melihat diri kita di sisi yang tak terlihat oleh kita. Kita butuh teman sebagai mata kita yang lain, sebagai telinga kita yang lain. Ia menjadi seorang yang segera memegang lengan kita erat saat kita nyaris tergelincir ke dalam jurang. Kita memang butuh teman.

Saat tak ada teman mungkin sudah lama kita tersesat. Atau terpeleset ke dalam jurang dan tak bisa bangkit lagi. Walaupun terkadang ia hanya mengingatkan apa yang pernah terucap oleh kita namun kita lupakan. Terkadang hanya mendelik sampaikan sinyal ketidaksetujuan. Terkadang juga hanya sampaikan ketidaknyamanannya atas apa yang kita lakukan. Dan ternyata semua itu menyelamatkan kita.

Teman adalah pengkritik kita, adalah cermin kita, adalah penyelamat kita.

Terima kasih teman.

Minggu, 25 Januari 2015

Reputasi?

Reputasi
Citra
Nama baik.....

Adakah kemasan kita mendustai isinya?

Harga diri
Menghargai diri
Menghargai diri terlalu tinggi

Pantaskah kita mudah tersinggung dan sakit hati..?

Karakter
Niat baik
Nilai sejati diri

Kelam atau mempesonakah kita jika tanpa polesan?



Minggu, 11 Januari 2015

Saat 25 tahunku, dulu....

Seorang bertanya padaku seperti apa diriku di umur 25 tahun? Lalu yang teringat adalah masa-masa sulit bertahan dalam idealisme sedang kondisi kerja tidak mendukung.

Apa yang membuatku tetap bertahan pada waktu itu?

1. Ajaran keluarga untuk tidak memandang hidup dengan ukuran-ukuran materi. Sejak kecil kami tak boleh merasa miskin dalam kondisi apapun.

2. Ajaran Bapak "Jangan sampai ada hak orang lain yang terambil oleh kita, sebaliknya jika ada hak kita di tangan orang lain maka segera ikhlaskan." Pernah suatu hari, saat aku masih SMP dan ikut Bapak ke Jakarta, demi mengembalikan kelebihan uang kembalian di sebuah warung, kami harus berjalan kaki jauh mencari warung tersebut.

3. Buku-buku sosialis yang dulu gemar aku baca membuat aku berjarak dengan dunia gemerlap yang menurutku waktu itu adalah produk kapitalisme. Pernah sangat risih saat berjalan di trotoar di depan pertokoan, dan memilih berjalan memutar mencari gang-gang sempit.

4. Sejak kecil tak pernah bercita cita jadi orang kaya. Karena kaya itu hanya akibat dari sebab kerja. Jika karena kerja lalu kaya ya terima saja, Alhamdulillah.

5. Di kantor bertemu teman-teman aktifis dakwah birokrasi yang sangat menjaga diri dari uang-uang kotor itu.

Mungkin karena hal-hal tersebut di atas, aku terjaga untuk bertahan di jaman itu.

Wallohu a'lam.

Kamis, 08 Januari 2015

BIASA VS LUAR BIASA

Biasa itu jauh lebih hebat dibanding luar biasa. Karena luar biasa itu hanya sesaat, sementara biasa itu konsisten, rutin dan tentu butuh daya tahan yang lebih tinggi dari sekedar yang luar biasa.

Percakapan dengan seorang teman yang mengaku suaminya itu lelaki biasa yang nampak tak romantis, tidak suka memberi hadiah saat ulang tahun. Kata dia suaminya hanya biasa menyuapinya saat ia makan. Walau hanya tiga atau empat sendok pasti ia luangkan untuk menyuapi istrinya saat makan bersama. Aku sampaikan itu berarti luar biasa, tapi sang istri menyangkal bahwa itu bukan luar biasa, itu biasa menurut dia. Karena memang hal luar biasa itu memang akan biasa saat dibiasakan.

Jadi benarkan, menjadi biasa itu lebih hebat dibanding sekedar luar biasa.

Benarlah memang, "Sebaik baik amalan adalah yang terus menerus meski sedikit."

Demikianlah.